Utama Berita Hiburan Seram Pembunuh Mengubah Mangsa menjadi Burger

Pembunuh Mengubah Mangsa menjadi Burger

by Piper St. James

Pembunuh dendam Joe Metheny memulakan kemarahannya ketika isterinya membawa anak mereka dan melarikan diri dari rumah di Baltimore, Maryland. Inilah percikan yang memulakan semuanya.

Ketika Metheny ditangkap pada tahun 2016, dia mengaku melakukan kejahatannya, dan menyalahkan semua keperluannya untuk membalas dendam terhadap isterinya dan lelaki yang ditinggalkannya. Namun, kemarahan inilah yang menciptakan dan memberi makan sesuatu yang lebih dalam di dalam dirinya.

Sementara kemarahan itu mendorong misinya, Metheny menemui banyak mangsa yang kebetulan mendapati dirinya melintas di jalan hidupnya. Sebagai jalan keluar untuk pencerobohan dan kebenciannya kerana ditinggalkan baru-baru ini, suami yang pernah bahagia itu memerlukan jalan keluar untuk kemarahannya; dan jalan keluar itu adalah pembunuhan, pemerkosaan, dan perpecahan.

Sebilangan besar lelaki dan wanita ini yang kebetulan mendapati diri mereka berada di tempat yang salah pada waktu yang salah adalah orang yang hanyut, kehilangan tempat tinggal, dan pelacur. Orang yang tidak akan disedari ada yang hilang atau hilang.

Ini mungkin terdengar serupa dengan cerita yang pernah anda dengar pada masa lalu, tetapi yang memisahkan Metheny dari pembunuh "biasa" anda adalah bagaimana dia membuang mayat-mayat korbannya yang tidak curiga.

Metheny membongkar tubuh mereka, mengumpulkan daging dan daging mereka, dan mencampurkannya ke dalam daging babi dan daging sapi yang biasa digunakannya untuk membuat hamburger. Dia kemudian akan menjual hamburger ini di tepi jalan.

Pembunuh itu mendakwa mayat mempunyai rasa yang serupa dengan daging babi. Dia menyatakan "Jika anda mencampurkannya [dengan daging tanah] tidak ada yang dapat membezakannya." Sebenarnya, tidak pernah ada pelanggan tunggal, dan pengguna atas kejahatannya, pernah mengadu rasa makanan mereka.
Bagi bahagian badan yang tidak sesuai untuk pembantu hamburger, Metheny menguburkannya di dalam lori trak.

Nampaknya kejahatannya tidak lagi berdasarkan balas dendam. Sebagai gantinya, apabila peti sejuk Metheny hampir habis, dia akan keluar dan mencari jiwa miskin yang lain untuk mendapatkan ramuan istimewa itu di hamburger yang dia layani kepada pelanggannya. Dia nampaknya mempunyai rasa yang nyata untuk pembunuhan itu.

Pada masa dia ditangkap dia mengaku telah membunuh 10 orang. Dia mengatakan kepada pihak berkuasa, "Satu-satunya perkara yang saya rasa tidak enak dalam hal ini adalah saya tidak dapat membunuh dua ibu yang saya benar-benar mengejarnya, dan itulah bekas wanita dan bajingan yang dia hubungkan."

Metheny dipenjara kurang dari satu dekad setelah menerima dua hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersalah atas pembunuhan Kathy Spicer dan Cathy Ann Magaziner.

Pada tahun 2017 dia ditemui mati di selnya oleh seorang penjaga penjara. Dia berumur 62 tahun.

Related Posts

Translate »