Utama Berita Hiburan Seram Ulasan: Penyembur 'Air Hitam: Jurang' Dalam Gelap

Ulasan: Penyembur 'Air Hitam: Jurang' Dalam Gelap

by Jacob Davison

Hanya ada sesuatu mengenai haiwan pemangsa dan bencana alam yang benar-benar menyerang saraf jiwa. Spesies Asa, kita telah maju ke tahap di mana kita tidak perlu bimbang tentang sesuatu di atas kita di rantai makanan yang menggigit kita. Tetapi, ketakutan itu tetap ada. Yang juga menjelaskan mengapa insiden serangan haiwan yang nyata sangat berharga. Setiap kali beruang atau hiu menyerang seseorang, itu menjadi tajuk utama. Seperti yang terjadi pada tahun 2003 ketika tiga orang muda keluar ke padang gurun Australia Utara dan mereka dikepung oleh buaya yang rakus. Ini menjadi asas untuk filem 2007, Air Hitam. Sekarang, kira-kira 13 tahun kemudian, sekuel muncul dari pedalaman dengan Air Hitam: Jurang.

 

Mengambil suasana kembali ke Australia Utara, Jennifer (Jessica McNamee) didorong oleh kekasihnya Eric (Luke Mitchell) dan rakan-rakannya Yolanda, Viktor, dan Cash (Amali Golden, Benjamin Hoetjes, Anthony J. Sharpe) membuat keputusan untuk terus maju dalam belantara. Menurun ke dalam sistem gua yang baru terbentuk dan nampaknya tidak tersentuh. Seperti musibah yang ditanggungnya, badai melanda, membanjiri gua dan menutupnya. Dan jika itu tidak cukup buruk, mereka mempunyai beberapa tetamu reptilia yang sangat lapar untuk ditangani.

Imej melalui IMDB

Pengarah Andrew Traucki bersama-sama mengarahkan kisah asal survival buaya di Air Hitam dan mengusahakan bahaya haiwan terpencil yang serupa Reef menampilkan perenang vs ikan yu. Sekarang, kembali solo, dia telah kembali ke akarnya dengan sekuel spiritual ini. Sayangnya di sebalik potensi pengaturan dan plot dan keganasan buaya yang kekal, filem ini tidak begitu mempesonakan. Apabila berlakunya filem seperti Merangkak dan 47 meter turun yang berjaya menaikkan taraf ke tahap setinggi yang mereka dapat. Jadi, sementara Air hitam: Jurang mempunyai premis menarik yang menjanjikan banyak bahaya, tindakan dan ketakutan musuh buaya cenderung terus berleluasa.

Fokus utama plot sering jatuh pada watak-watak yang banyak disfungsi dan pertengkaran ketika mereka berjuang untuk bertahan. Yang baik untuk mengisi kedalaman watak mereka lebih banyak, tetapi pada masa yang sama jatuh ke dalam sinetron seperti drama. Seperti pemulihan Viktor dari barah dan beberapa liku-liku yang agak terang-terangan dalam hubungan watak dan penyataan. Dan mari kita hadapi fakta, kita ada di sini untuk raksasa, dalam kes ini, buaya. Dengan cara filem ini difilmkan, kita tidak mendapat sebanyak yang mereka mahukan dan ketakutannya tidak sepenuhnya berkesan.

Beberapa adegan kegemaran saya dalam filem ini sebenarnya pada awalnya semasa prolog. Beberapa pelancong Jepun (Louis Toshio Okada, Rumi Kikuchi) bertengkar di pedalaman ketika mereka secara tidak sengaja merempuh sistem gua buaya di bawah. Ia menjadikan letusan adrenalin sebenar walaupun pendek. Dan filem ini memanfaatkan filem tersebut dengan baik Rahang seperti kepercayaan yang kurang anda lihat, semakin menakutkan. Beberapa saat yang lebih menegangkan adalah ketika watak harus melintasi perairan yang diduduki, tidak pasti bila salah satu binatang buas itu akan menyerang.

Ini tidak benar-benar inovatif, tetapi jika anda berminat untuk cerita ringkas spelunkers vs buaya di bawah tanah, ini adalah untuk anda.

Air Hitam: Jurang mencecah VOD pada 7 Ogos 2020

Imej melalui IMDB

Related Posts

Translate »