Terus Berhubung Dengan Kami

Buku

TINJAUAN BUKU: 'Kejahatan Sejati' adalah Debut Hebat dari Samantha Kolesnik

Published

on

Jenayah Benar

Jenayah Benar, novel baru dari Samantha Kolesnik, akan dikeluarkan pada 15 Januari 2020, dan di lebih dari 140 halaman, ia adalah salah satu debut yang paling menjanjikan yang saya baca dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Buku ini berpusat pada Suzy, seorang gadis remaja didorong ke titik putus oleh seorang ibu yang kasar. Suatu hari dia tersentak, membunuh ibunya dengan bantuan kakaknya, Lim, dan keduanya berada di jalan neraka menuju "kebebasan" yang menjadi lebih mengganggu dengan setiap pergantian halaman.

Gaya tulisan Kolesnik yang sederhana dan tidak jelas digabungkan dengan bakat semula jadi untuk memilih perincian yang paling tidak enak untuk disampaikan kepada pembacanya adalah sesuatu yang mesti dilihat. Seolah-olah dia memotong kelopak mata kita sehingga menghilangkan kemampuan untuk berpaling dari tindakan transgresif yang dibuat oleh wataknya sepanjang cerita yang harus dia ceritakan.

Pilihan genius pertama di Jenayah Benar menempatkan pembaca tepat di dalam benak seorang gadis remaja yang tidak seimbang yang terobsesi dengan kisah-kisah jenayah yang benar yang bukan hanya mampu melakukan kekejaman tetapi juga membawanya keluar dengan detasemen yang bersempadan dengan pemisahan.

Yang kedua tidak pernah menjadikan Suzy sebagai mangsa simpatik.

Jangan salah faham, dia pasti menjadi mangsa oleh ibunya dan banyak orang lain dalam hidupnya, tetapi dia tidak pernah menyalahkan peristiwa itu atas tindakannya. Dia melihat dunia melalui lensa tertentu di mana perkara-perkara tertentu berlaku hanya kerana dunia adalah tempat yang mengerikan yang dipenuhi oleh orang-orang yang mengerikan dan dia sejak lama menyedari bahawa itu tidak sepenuhnya bergantung kepadanya untuk menjadikannya lebih baik.

Dia juga menyedari bahawa dia bukan salah satu orang yang boleh melakukannya.

Ini adalah kedudukan yang tidak selesa untuk menjadi pembaca. Kami sering melihat pahlawan, mengenal pasti mereka sama ada kami mempunyai persamaan atau tidak. Jadi apa yang kita lakukan apabila tidak ada wira? Bagaimana perasaan kita ketika tidak ada protagonis untuk menyelamatkan kita dan tidak ada penebusan untuk dijumpai?

Pada tahun 1741, Pendeta Jonathan Edwards menulis khutbah yang bertajuk "Orang-orang berdosa di Tangan Tuhan yang Marah." Di dalamnya, dia berkata, "Tidak ada yang membuat orang jahat pada satu saat keluar dari neraka, melainkan keredhaan Tuhan semata-mata ... Tuhan yang menahan kamu di atas lubang neraka, sama seperti seseorang memegang labah-labah, atau beberapa kebencian serangga di atas api, membenci anda, dan sangat diprovokasi. "

Samantha Kolesnik melalui penceritaan yang padat menunjukkan kepada kita tidak lebih dari lelaki dan wanita yang jahat di jalan menuju neraka dan dia, dirinya sendiri, menggantungkan wataknya, dan dengan mengaitkan pembacanya, di atas api yang sangat marak itu.

Jenayah Benar bukan untuk semua orang. Ia gelap dan kadang-kadang melampau. Ini dengan adil menyerang pembaca dengan petikan deskriptif penyalahgunaan, pembunuhan, dan banyak lagi. Terdapat peristiwa di halamannya yang akan mencetuskan pembaca yang lebih sensitif dan benar. Ada beberapa yang bahkan saya tidak percaya bahawa saya akan membaca.

Namun, ia mendapat tempat di rak buku di sebelah rakan penulis seperti Aaron Dries dan Jack Ketchum, dan dengan mudah boleh menjadi salah satu novel yang paling banyak dibincangkan pada tahun 2020. Ringkasnya menjadikannya mudah dimakan ... pencernaan akan memakan masa banyak lebih lama.

Cari Jenayah Benar dari Grindhouse Press pada 15 Januari 2020, dan alami sendiri. Ia juga tersedia untuk pra-pesanan pada Kindle dari Amazon dengan harga $ 3.99 sahaja.

Buku

'Clive Barker's Dark Worlds' Ditetapkan untuk Tayangan Tepat Pada Masanya untuk Halloween

Published

on

Selalunya sesuatu datang yang terasa seperti hadiah kepada komuniti seram. Dunia Gelap Clive Barker mempunyai perasaan itu.

Dunia Gelap Clive Barker

Dicipta oleh Phil dan Sarah Stokes, monograf kulit keras ditetapkan untuk dikeluarkan pada 18 Oktober 2022 daripada Penerbitan Cernunnos, dan akan membawa peminat pengarang dan pembuat filem menyelam lebih dalam ke dalam fikiran yang mencipta Pinhead, Candyman, Rawhead Rex, the Night Breed dan banyak lagi. Menurut kenyataan akhbar yang kami terima awal hari ini, ia akan mengandungi lakaran, manuskrip tulisan tangan dan banyak lagi, yang kebanyakannya tidak pernah dikongsi dengan orang ramai.

The Stokes telah lama menjadi kolaborator dan arkivis kerja Barker. Pendek kata, mereka adalah pasangan yang sempurna untuk projek ini. Sebagai tambahan kepada pemikiran mereka sendiri tentang kerja Barker, Dunia Gelap juga akan menampilkan ulasan daripada Ramsey Campbell, Quentin Tarantino, Neil Gaiman, China Miéville, Peter Straub, Armistead Maupin, JG Ballard, Wes Craven dan banyak lagi. Sudah tentu, lelaki itu sendiri menulis kata penutup buku itu.

Dunia Gelap Clive Barker
Dunia Gelap Clive Barker menandakan monograf pertama yang didedikasikan untuk artis prolifik.

Runcit pada buku itu berharga $50, harga yang kecil untuk membayar kandungan yang dijanjikan. Simpan mata anda untuk Dunia Gelap Clive Barker Oktober ini dan nantikan iHorror apabila keluaran semakin hampir untuk mendapatkan maklumat lanjut!

Continue Reading

Buku

Bryan Smith, Samantha Kolesnik bekerjasama untuk 'Beleth Station' dari Clash Books

Published

on

Stesen Beleth

Tiada apa-apa yang sama seperti kerjasama pengarang sekolah lama untuk membuatkan saya teruja tentang dunia penerbitan, dan Buku Clash telah mencapai kejayaan besar dengan pengumuman karya baharu daripada Bryan Smith dan Samantha Kolesnik. Bertajuk Stesen Beleth, buku itu akan terdiri daripada dua novel berlatarkan dalam bandar fiksyen Pennsylvania yang sama.

Bryan Smith adalah pengarang lebih 30 novel seram/thriller termasuk 68 Membunuh yang diadaptasi ke dalam filem 2017 lakonan Matthew Grey Gubler of Minda Jenayah kemasyhuran. Gelarannya yang lain termasuk klasik kultus Tertinggal, Rumah Darah, dan Jenis Membunuh.

Samantha Kolesnik mungkin lebih baharu dalam permainan ini, tetapi dia telah menjadi pengarang seram indie yang penting untuk ditonton dengan novel sepertinya Jenayah Benar and Waif, yang kedua-duanya telah mendapat pujian yang sah untuk penceritaan mereka yang mentah dan bersahaja.

Bersama-sama kedua-duanya akan membawa kita ke Stesen Beleth, dan sementara butiran tentang buku itu dirahsiakan, kami tahu bahawa ia berlaku dalam dunia yang dikongsi dengan watak yang dikongsi.

Kata Kolesnik:

“Ia adalah kerjasama sekali dalam seumur hidup. Ia bermula dengan tweet, tentang semua perkara, dan kemudian melanda dan tidak pernah kehilangan momentum. Stesen Beleth adalah satu tempat yang membosankan setakat tetapan sastera, dan saya dan Bryan mendatangkan malapetaka. Tetapi watak-watak yang berada di hadapan dan tengah dalam kedua-dua novel kami, yang akan dikeluarkan bersama dalam satu buku.”

Bagi pihaknya, Smith telah menambah bahawa ini adalah antara bahan yang paling mengganggu yang dia tulis sejak yang disebut sebelum ini Tertinggal. Jika anda sudah biasa dengan buku itu, anda pasti tahu betapa bodohnya perkara ini!

Kerjasama itu belum mempunyai tarikh keluaran rasmi setakat ini, tetapi kami pastinya akan sentiasa mengawasinya dan anda juga harus melakukannya! Untuk maklumat lanjut mengenai projek itu, pastikan anda melawati pegawai Buku Clash laman web.

Continue Reading

Buku

Bulan Kebanggaan Seram: David R. Slayton, Pengarang 'White Trash Warlock'

Published

on

David R. Slayton

Beberapa bulan yang lalu, saya sedang mencari buku audio baharu untuk digali. Sejak memasuki semula tenaga kerja meninggalkan rumah anda, buku audio telah membantu saya bertahan dalam perjalanan ulang-alik harian. Saya mahukan sesuatu yang menggabungkan genre dan menyuburkan kegemaran saya terhadap seram, fantasi dan kegayan. Semasa saya menyisir beribu-ribu tajuk Audible, saya menjumpai sebuah buku bernama Warlock Sampah Putih oleh David R. Slayton. Buku itu melibatkan Adam Binder, ahli sihir gay dari Oklahoma yang akhirnya berhadapan dengan entiti dahsyat yang menyerang Denver dan membuat orang menjadi gila.

Gayme. Set. Perlawanan. Saya sangat masuk!

Pada akhir buku, saya sangat memerlukan lebih banyak lagi. Nasib baik bagi saya, buku kedua dalam trilogi, Penipu Taman Treler, sudah tersedia, dan walaupun ia berakhir dengan ibu kepada semua penyangkut tebing, saya tahu terdapat sekurang-kurangnya satu buku lagi, Deadbeat Druid dalam perjalanan.

Dalam pada itu, saya menjadikan misi saya untuk menjejaki pengarang untuk memberitahu dia apa yang dimaksudkan oleh bukunya kepada seorang penagih percintaan yang homoseksual, suka seram–dan rakan pengarang–di sebuah bandar kecil di Texas Timur. Saya juga segera mengapungkan padang untuk menemu bualnya untuk Horror Pride Month tahun ini, dan teruja apabila dia bersetuju.

Semasa kami selesai berbual, saya memberitahunya sekali lagi betapa saya menghargai buku-buku itu, tetapi saya juga terpaksa bertanya, "Di mana dan bila anda bertemu dengan Adam Binder?"

Cerita itu tidak mengecewakan saya.

Seperti yang berlaku, Slayton telah cuba menulis fantasi epik yang, dari pengalaman peribadi, saya boleh memberitahu anda adalah tugas yang menakutkan. Walau bagaimanapun, ternyata, dia juga peminat fantasi bandar dan telah merumuskan cerita tentang seorang doktor, isterinya, dan anak mereka di Denver, bandar yang penulis panggil sebagai rumah.

"Jadi saya mempunyai keseluruhan plot ini, tetapi apa yang saya tidak ada ialah watak utama," jelas penulis. "Saya semacam meletakkannya di belakang otak saya dan melupakan semua tentangnya, dan kemudian pada suatu malam saya memandu melalui Carolinas. Bulan penuh. Ia tergantung di atas jalan. Pokok-pokok itu tergantung di atas jalan. Dan lagu Kaleo 'Way Down we Go' itu muncul di radio. Watak ini muncul dalam kepala saya, dan saya baru mula bertanya kepadanya soalan. Saya berkata, 'siapa awak?' dan dia berkata, 'Baiklah, saya sama seperti kamu. Saya dari Guthrie. Saya dibesarkan di dalam hutan.' Saya mula fikir saya boleh menggabungkan ini dengan plot fantasi bandar itu tetapi plot fantasi bandar itu masih sangat tertumpu kepada Denver. Adam berkata, 'Baiklah, saya boleh pergi ke Denver.'”

Dan itulah yang dia lakukan...adakah...anda tahu apa yang saya maksudkan.

Walaupun unsur-unsurnya adalah fantastik dan kadang-kadang benar-benar mengerikan, kisah Adam Binder, seorang ahli sihir yang mempunyai kuasa yang sangat kecil dalam rancangan besar sesuatu, dan keluarganya yang kebanyakannya duniawi berakar pada rasa realiti. Kebenaran itu, hakikat semua itu, diperoleh daripada pengalaman Slayton sendiri. Malah dia sampai menamakan ibu Adam dengan nama neneknya sendiri.

"Namanya ialah Tilla-Mae Wolfgang Slayton dan dia adalah segala-galanya yang tersirat dalam nama itu," katanya.

Bagi fantasi, katanya, dia berhati-hati dari mana dia menarik pengaruhnya semasa menulis novel.

"Seseorang yang baru-baru ini menemu bual saya berkata mereka tidak faham mengapa saya tidak menggunakan cerita rakyat dan mitos Amerika," katanya. “Perkaranya ialah, apabila anda bercakap tentang mitologi Amerika, anda benar-benar bercakap tentang mitologi Amerika Asli. Saya seorang yang sangat putih. Saya tidak mahu sesuaikan itu. Jadi saya melihat sekeliling apakah mitologi di luar sana dan apa yang boleh saya ambil daripada warisan saya sendiri dan apa yang boleh saya lakukan untuk mengambil sesuatu yang benar-benar terkenal dan tropey dan membalikkannya.”

Maka dia mencipta Bunian yang percaya diri mereka sangat moden tetapi mereka berjalan dan berpakaian dan bercakap seperti mereka telah keluar dari filem noir dari tahun 1940-an. Kemudian, dia membawa masuk Leprechaun yang sangat jarang digunakan, memberikan mereka kesombongan watak dari penutup mata berpuncak. Saya tidak akan menerangkan gnome kepada anda. Anda hanya perlu membacanya sendiri. Campuran dan tumbuk, tolak dan tarik, apa yang kita tahu dan apa yang kita harapkan adalah perkara yang membuatkan pembaca sentiasa berhati-hati dan Bahawa memberikan kepuasan yang besar kepada penulis.

Memandangkan ia adalah Pride, sudah tentu, kami terpaksa membincangkan fakta bahawa buku itu mempunyai protagonis gay. Sesiapa sahaja yang telah meluangkan banyak masa dalam bahagian komen di mana apa-apa perkara aneh disebut dari jauh tahu perkara yang kebanyakan kita hadapi apabila kita mula menulis tentang diri kita, meletakkan diri kita dalam naratif. Homophobes keluar dari kerja kayu yang melemparkan tuduhan memaksa agenda dan bangun apabila kita hanya mahu membaca cerita di mana kita wujud.

Bagi Slayton, tidak ada persoalan mengenai seksualiti Adam sejak awal. Ia bukan agenda. Ia adalah siapa dia.

“Ia penting bagi saya,” katanya. “Kebanyakan inspirasi saya dalam apa yang saya tulis datang daripada melihat jurang dalam pasaran. Saya dibesarkan di Guthrie di dalam hutan. Saya tidak mempunyai akses kepada banyak perkara. Ibu saya sangat beragama jadi apa yang saya dibenarkan untuk membaca sangat terhad. Apa yang saya dapati dalam fantasi, setiap kali ada watak LGBTQ, mereka hampir tidak ada atau mereka mati secara tragis. Terdapat analog AIDS atau keluar adalah sesuatu. Saya suka melihat lebih banyak perwakilan tersebar dan perwakilan yang baik khususnya. Itulah sebahagian daripada sebab saya mula menulis Warlock Sampah Putih. Saya tidak nampak ahli sihir gay yang bangkrut dari Oklahoma di halaman. Jadi, saya fikir, saya akan menulis itu. Memandangkan ia adalah fantasi bandar, prasangka dan isu seputar seksualiti Adam hadir, tetapi saya tidak mahu ia menjadi perkara utama dalam cerita. Penulis yang lebih baik daripada saya telah menulis tentang semua itu jadi saya tidak mahu membacanya.”

Formula itu sudah tentu berfungsi untuk Slayton. Buku-bukunya telah menarik imaginasi pembaca di seluruh dunia. Campuran campuran seram dan fantasinya sendiri sangat mendebarkan dan menarik. Bagi saya, ia memberi saya keseronokan yang sama pada kali pertama saya membaca Gaiman, Pratchett, dan pada satu tahap, malah Barker.

Ini membawa kita, sudah tentu, ke buku terakhir dalam trilogi Slayton. Dengan Deadbeat Druid di kaki langit, adalah menjadi penjenayah jika tidak meminta untuk melihat apa yang akan datang.

"Pada akhir Penipu Taman Treler, Adam sangat banyak dihantar ke Odyssey,” katanya. “Daripada menggunakan pulau, saya menggunakan bandar sebenar. Sesetengah daripada mereka hanya mempunyai perkara jenayah sebenar yang keren dan menyeramkan yang berkaitan dengan mereka; sesetengah daripada mereka hanya mempunyai acara menarik yang berkaitan dengan mereka. Saya sangat seronok meneliti sejarah tempat-tempat ini. Dalam Deadbeat Druid, anda akan mendapat lebih sedikit daripada itu.”

Ya, tetapi bagaimana pula dengan Adam Binder dan kemungkinan teman lelakinya yang seksi tetapi sangat "semuanya hitam dan putih", Vic, yang secara tidak sengaja dia jadikan Grim Reaper?!

"Saya bermain banyak D&D jadi saya fikir dalam istilah itu," kata Slayton. “Adam adalah baik huru-hara, bermakna dia sentiasa melakukan perkara yang betul, walaupun ia bertentangan dengan undang-undang. Vic adalah baik di sisi undang-undang, yang bermaksud dia akan sentiasa melakukan perkara yang betul tetapi ia perlu mengikut undang-undang. Menjelang akhir buku tiga, mereka berdua telah mengambil langkah ke arah satu sama lain dan kebaikan neutral. Tidak semuanya hitam dan putih dan tidak setiap undang-undang adalah buruk.”

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang David Slayton, lawati beliau laman web rasmi dan cari novelnya dalam talian dan di kedai buku!

Continue Reading